GBU DAN SITU 2 KAMPUS ITB JATINANGOR

Latar Belakang

Sesuai misi UU No. 07 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air yaitu perlunya konservasi khususnya di daerah aliran sungai yang ada di Wilayah Sungai Citarum.

Pemanfaatan Sumber Air Anak Sungai Cikeruh untuk kepentingan air baku Kampus ITB Jatinangor, air baku masyarakat sebelah hilir Kampus ITB Jatinangor, irigasi dan pengendalian banjir maupun kekeringan.

Perlunya sarana pendidikan berupa bangunan fisik nyata keairan untuk kepentingan penelitian, praktek dan pengembangan keahlian calon Sarjana Teknik di Kampus ITB Jatinangor.

Maksud dan Tujuan

Maksud dari pekerjaan ini adalah untuk melanjutkan Pembangunan Situ 1 Kampus ITB Jatinangor dan mendukung program pemerintah sesuai dengan UU No. 07 Tahun 2004, yaitu  mengembangkan dan memanfaatkan kondisi alam dan sumber air yang akan berfungsi sebagai pengendali banjir, penyediaan air baku, kepentingan pendidikan dan lain  sebagainya.

Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk melengkapi sarana pendidikan khususnya dilingkungan Kampus ITB Jatinangor.

Gambaran Umum Situ 2 Kampus ITB Jatinangor

  • Lokasi Situ 1 Kampus ITB Jatinangor terletak dilingkungan Kampus ITB Jatinangor Desa Sayang Kecamatan Jatinangor Kabupaten Sumedang Provinsi Jawa Barat dan termasuk dalam DAS Citarum.
  • Berdasarkan hasil topografi dengan skala 1:1000, Situ 1 Kampus ITB Jatinangor dan sekitarnya terletak pada ketinggian elv. +742,50 – +737,50

Situ yang diresmikan oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basoeki Hadimoeljono pada Tanggal 17 Pebruari 2015 ini memiliki  data teknis  sebagai berikut :

  • Sumber air                                                         : Anak Sungai Cikeruh
  • Tipe Bangunan                                                : Bendungan (Embung)
  • Jenis Kontruksi                                               : Timbunan Tanah dan Pasangan Batu
  • Luas Area Situ                                                  : 2,6 ha
  • Luas Tampungan di Elevasi + 741,00   : 1,15 ha
  • Volume Tampungan                                     : 35.000 m3
  • Elevasi Dasar Galian                                     : + 737,50
  • Elevasi Berm                                                     : + 740,00
  • Elevasi Jalan Inspeksi                                  : + 742,50
  • Kemiringan Tanggul                                     : 1:2
  • Elevasi Dasar Lantai                                     : + 737,50
  • Elevasi Mercu                                                   : + 741,00
  • Elevasi Jembatan                                           : + 742,50
  • Elevasi Gorong2 Jalan Provinsi               : (Udik:+737,50) dan (Hilir:+736,00)

Sumber dana APBN TA 2014 dengan nilai kontrak Rp5.866.000.000,-

Berita Terkait